Warning: Declaration of ET_Theme_Builder_Woocommerce_Product_Variable_Placeholder::get_available_variations() should be compatible with WC_Product_Variable::get_available_variations($return = 'array') in /home/customer/www/testhardness.com/public_html/wp-content/themes/Divi/Divi/includes/builder/frontend-builder/theme-builder/WoocommerceProductVariablePlaceholder.php on line 199
When to use Brinell and Rockwell Hardness tests? - JM Hardness Tester

Setiap bahan yang ada mempunyai tahap kekerasan yang berbeza-beza. Berlian adalah yang paling sukar dari semua bahan yang dikenali misalnya. Talc, sebaliknya, berada di sisi yang lebih lembut.

Tetapi apakah maksud kekerasan? Walaupun konsepsi yang popular, atau lebih tepatnya kesalahpahaman, itu pasti tidak menunjukkan ketangguhan bahan atau zat. Berlian, yang paling sukar, pasti akan retak jika terkena tukul. Keluli, sebaliknya, tidak akan.

Kekerasan Dijelaskan

Untuk membersihkan semua kekeliruan, kekerasan menunjukkan kemampuan suatu objek untuk menghindari lekukan ketika kekuatan diterapkan. Dalam istilah yang lebih sederhana, objek dengan daya tahan tinggi terhadap calar dianggap keras (intan menjadi salah satu daripadanya) sementara objek yang lebih mudah digores tidak dianggap sekeras itu. Ujian Rockwell dan Brinell digunakan untuk mengukur kekerasan zat.

 

Bilakah untuk menggunakan Ujian Brinell?

Ketika berkaitan dengan bahan yang memiliki permukaan kasar, tes Brinell harus digunakan karena fakta bahwa permukaannya relatif merusak dan permukaan halus akan menderita.

Ia juga digunakan dalam kes di mana ujian lain tidak dapat memperoleh hasil yang memuaskan. Dengan indenter yang relatif besar, Brinell Test sangat sesuai untuk bahan tertentu atau objek logam yang memerlukan indenter besar.

Namun, ini cenderung agak lambat dan membebankan jika dibandingkan dengan ujian serupa dan yang harus diingat bagi mereka yang mempunyai batasan waktu untuk proses pengujian.

 

Bilakah untuk menggunakan Rockwell Test?

Ketika datang kepada mereka yang tidak memiliki banyak pengalaman dalam menguji kekerasan, Rockwell Test harus menjadi pilihan utama kerana kenyataannya adalah ujian yang mudah dilakukan. Tidak ketinggalan, semuanya kecuali menghilangkan kesalahan mekanikal dan menghasilkan hasil yang paling tepat.

Uji Rockwell sangat sesuai untuk menguji kekerasan pelbagai jenis bahan atau bahan. Itu termasuk bahan yang agak keras seperti keluli keras atau logam keras lain.

Ini memberikan lebih banyak alasan bagi penguji untuk menggunakan ujian ini dan itulah yang mereka lakukan kerana Rockwell Test merupakan kaedah yang paling biasa untuk ujian kekerasan.

Sekiranya pemeliharaan bahan ujian menjadi keutamaan, maka Rockwell Test sempurna kerana dapat mengelakkan kerosakan permukaan sebanyak mungkin sambil mendapatkan hasil yang tepat.

ms_MYBahasa Melayu